MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • Kriminal/
  • Hendri Diduga Cabuli 30 Anak di Tapanuli Tengah, Keberadaannya Jadi Misteri
Kapolres Tapanuli Tengah AKBP Basa Emden Banjarnahor (Tengah).

Hendri Diduga Cabuli 30 Anak di Tapanuli Tengah, Keberadaannya Jadi Misteri

Sabtu, 25 November 2023 – 01:02 WIB

Tapanuli – Penyidik Satuan Reserse Kriminal Polres Tapanuli Tengah terus mendalami kasus pencabulan atau sodomi yang diduga dengan korban berjumlah sekitar 30 anak di bawah umur. Polisi pun memburu terduga pelaku berinsial HCP alias Hendri (26), yang masih jadi misteri saat ini alias kabur.

Baca Juga :

Polres Depok Amankan Penipu Tiket Konser Coldplay, Begini Modusnya

Mengingat korban pencabulan diduga berjumlah banyak, Kapolres Tapanuli Tengah AKBP Basa Emden Banjarnahor mengimbau masyarakat untuk membuat laporan. Khususnya yang anaknya menjadi korban.

“Kepada masyarakat yang merasa anaknya turut menjadi korban, atas kasus pencabulan ini. Polres Tapteng siap menerima pengaduan 24 jam di Mapolres Tapanuli Tengah,” imbau Basa, Jumat, 24 November 2023.

Baca Juga :

Kisah Siswi SMKN yang Harus Mencari Nafkah Dan Merawat 2 Pamannya yang Lumpuh

Basa menjelaskan bahwa saat ini baru 7 anak dilakukan visum di RSUD Sibolga. Hal itu, guna proses penyidikan dilakukan oleh Unit Perlindungan Prempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Tapanuli Tengah.

Ilustrasi korban pencabulan.

Photo :

ANTARA/HO-Dok.Humas Polda Banten

Baca Juga :

KPK Geledah Kantor di Surabaya-Jember Terkait Dugaan Korupsi Kajari Bondowoso

“Pada saat dilakukan pemeriksaan visum, kepada 7 korban, yang semuanya berjenis kelamin laki laki, beberapa korban mengaku disodomi oleh tersangka. Untuk sebagianya lagi mengalami pelecehan seksual berupa diraba bagian alat vitalnya,” kata Basa.

Kasus ini, terungkap oleh pihak kepolisian, setelah salah seorang keluarga korban, berinsial AM membuat laporan ke SPKT Polres Tapanuli Tengah, Selasa, 14 November 2023. Dengan melaporkan diduga tersangka HCP warga Dusun III Pasar Sorkam, Kabupaten Tapanuli Tengah.

Basa mengungkapkan bahwa orang tua korban, berdasarkan keterangan korban HZ bercerita bahwa HZ dkk telah di cabuli oleh tersangka HCP, sekitar tahun 2022 hingga September 2023 di rumah tersangka. DIa dibujuk pelaku, dengan iming-iming diberikan bermain game handphone tersangka.

“Tersangka melakukan tindakan pencabulan, dengan memasukkan tangan pelaku ke dalam celana korban, dan sampai terlapor juga melakukan sodomi kepada korban,” jelas Basa.

Namun, saat petugas kepolisian melakukan penangkapan tersangka melarikan diri keluar kota dan hilang kontak. Sehingga diterbitkan Daftar Pencarian Orang (DPO) dari Polres Tapanuli Tengah bekerjasama dengan instansi terkait.

*Selain itu, dalam waktu dekat Personil Polwan Unit PPA Sat Reskrim Polres Tapanuli Tengah bersama Unit PPA Pemkab Tapteng, akan melakukan trauma healing kepada para korban di Desa Pasar Sorkam Kabupaten Tapanuli Tengah,” ucap Basa.

Terpisah, Kuasa Hukum korban, Abdul Ali Simatupang SH membenarkan bahwa korban 30 anak, dengan usai 7 hingga 14 tahun. Korban paling besar, duduk di bangku SMA, dan sudah dicabuli sekitar dua hingga tahun oleh pelaku.

Ilustrasi bocah korban pencabulan

“Benar, korban itu, 30 orang. Ada korban dicabuli lebih dari tiga tahun. Sekarang sudah SMA,” sebut Ali saat dikonfirmasi VIVA, Jumat malam, 24 November 2023.

Dengan kejadian ini, Ali juga mengaku sudah menyurati KPAI, untuk meminta bantuan untuk mendesak Polres Tapanuli Tengah, menangkap pelaku.

“Kita menyurati KPAI, bagaimana KPAI meminta kepada Polres minta penangkapan terhadap terlapor. Karena, sudah ditetapkan oleh DPO. Membuat warga sangat resah,” kata Ali, yang juga menjabat Ketua LBH Benteng Perjuangan Rakyat Sumatera Utara.

Halaman Selanjutnya

Basa mengungkapkan bahwa orang tua korban, berdasarkan keterangan korban HZ bercerita bahwa HZ dkk telah di cabuli oleh tersangka HCP, sekitar tahun 2022 hingga September 2023 di rumah tersangka. DIa dibujuk pelaku, dengan iming-iming diberikan bermain game handphone tersangka.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21