MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88 BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO BWTOTO LAMBO69 LAMBO69 LAMBO69
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • Kriminal/
  • Dua Polisi di Sultra Ditahan Karena Tembak Nelayan hingga Tewas
Kantong mayat. Foto ilustrasi.

Dua Polisi di Sultra Ditahan Karena Tembak Nelayan hingga Tewas

Senin, 27 November 2023 – 23:00 WIB

Konawe – Dua oknum polisi berinisial Bripka R dan Bripka A, ditahan Propam Polda Sulawesi Tenggara (Sultra). Kedua anggota Polri itu ditangkap, karena telah terlibat kasus penembakan 4 nelayan di Konawe Selatan (Konsel). Dua orang korbannya tewas.

Baca Juga :

IPW Kritik Polda Jateng soal Panggil Ratusan Kades Karanganyar Secara Bersamaan

Kabid Propam Polda Sultra, Kombes Moch Shaleh, mengatakan bahwa pihaknya melakukan penahanan khusus selama 30 hari atau sebulan, terhadap 2 oknum anggota Polri tersebut.

“Sabtu kemarin kami menahan satu anggota Ditpolair Polda Sultra. Kemudian hari ini kami kembali menahan lagi satu orang anggota Bripka R. Mereka saat ini mendapat penahanan khusus,” ujar Kombes Shaleh di kepada wartawan di Mapolda Sultra, Senin 27 November 2023

Baca Juga :

Warga Manggarai Tawuran Lagi hingga Serang Aparat, Senjata Tajam Tercecer di Jalan

Shaleh menjelaskan, bahwa penahanan keduanya dilakukan setelah hasil pemeriksaan saksi membuktikan jika adanya keterlibatan kedua oknum tersebut dalam penembakan 4 orang nelayan. Hanya saja, Shaleh mengaku belum bisa merinci keterlibatan langsung terhadap Bripka R.

“Merujuk adanya pemeriksaan sejumlah saksi selama dua hari kemarin, maka pagi ini akan kita lakukan penahanan terhadap anggota satu ini,” ungkapnya.

Baca Juga :

Jessica Iskandar Curiga Tersangka Penggelapan Uangnya Tak Beraksi Sendirian

Dalam penyelidikan kasus ini, kata Shaleh, sudah ada 9 orang saksi yang diperiksa. Dari hasil pemeriksaan sementara, para oknum anggota ini disebut terlibat dalam penembakan kepada keempat nelayan itu karena diduga mereka pelaku pengeboman ikan di Konsel. Adapun para saksi itu, yakni masyarakat setempat 3 orang, empat dari unsur Dit Polairud Polda Sultra dan termasuk dua pelaku lainnya.

“Sudah ada 9 saksi diperiksa. Mereka masing-masing anggota Dit Polairud sendiri bertotalkan 4 orang, kemudian ada 3 dari masyarakat dan dua dari pelaku,” katanya

Shaleh mengatakan, bahwa pihaknya saat ini masih melakukan pendalaman terkait penembakan tersebut. Dia meminta kepada masyarakat yang memiliki keterangan terkait kasus itu untuk bisa melapor ke Propam Polda Sultra. Sehingga, tak menutup kemungkinan jumlah saksi dan pelaku akan bertambah.

“Kemungkinan saksi  9 orang ini akan bertambah. Olehnya itu, kami meminta kepada masyarakat yang memiliki keterangan silakan melapor ke kami. Karena pemeriksaan ini masih terus kita dalami dan masih terus berlanjut, kami memeriksa secara intensif,” jelasnya.

Polda Sultra akan komitmen menegakkan hukum yang tegas terhadap anggota Polri yang melanggar. Penegakan itu akan dikuatkan dengan bukti-bukti dan keterangan para saksi.

“Tentu kasus ini tidak ada yang akan ada yang ditutup-tutupi. Percayalah kami berkomitmen untuk menyelesaikan kasus ini secara terbuka dan profesional,” katanya memungkasi.

Seperti diketahui bahwa empat warga di Konawe Selatan menjadi korban penembakan orang tak dikenal (OTK). Dua orang dilaporkan tewas dalam insiden itu, sementara dua lainnya mengalami luka-luka.

Informasi yang dihimpun, keempat warga itu ternyata ditembak oleh oknum anggota Sat Polairud Polda Sultra. Para korban ditembak saat tengah berada di pinggir pantai Desa Cempedak, Kecamatan Laonti, Konawe Selatan, sekitar pukul 02.00 Wita pada Jumat 24 November 2023.

Atas kejadian itu, Propam lantas melakukan penyidikan dan menahan dua oknum polisi serta mengamankan senjata api (senpi) laras panjang dan magazen berisi 3 butir peluru.

Halaman Selanjutnya

Shaleh mengatakan, bahwa pihaknya saat ini masih melakukan pendalaman terkait penembakan tersebut. Dia meminta kepada masyarakat yang memiliki keterangan terkait kasus itu untuk bisa melapor ke Propam Polda Sultra. Sehingga, tak menutup kemungkinan jumlah saksi dan pelaku akan bertambah.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21